A PHP Error was encountered

Severity: 8192

Message: strpos(): Non-string needles will be interpreted as strings in the future. Use an explicit chr() call to preserve the current behavior

Filename: MX/Router.php

Line Number: 239

Backtrace:

File: /home/u199773734/domains/harianmomentum.com/public_html/app/application/third_party/MX/Router.php
Line: 239
Function: strpos

File: /home/u199773734/domains/harianmomentum.com/public_html/app/application/third_party/MX/Router.php
Line: 72
Function: set_class

File: /home/u199773734/domains/harianmomentum.com/public_html/app/index.php
Line: 316
Function: require_once

Gubernur Panen Kopi Arabika di Lambar | Harian Momentum

Gubernur Panen Kopi Arabika di Lambar

302 Views
Gubernur Lampung Arinal Djunaidi panen kopi arabika, di Kelurahan Sekincau, Kabupaten Lampung Barat

MOMENTUM, Sekincau--Gubernur Lampung Arinal Djunaidi didampingi Penjabat Bupati Lampung Barat (Lambar) Nukman, panen kopi arabika di Kelurahan Sekincau, Selasa (30-1-2024).

Gubernur Lampung Arinal Djunaidi mengapresiasi keberhasilan pengembangan budiday kopi arabika di Kabupaten Lambar. 

"Lampung Barat merupakan salah kabupaten penghasil kopi robusta terbesar di provinsi Lampung, bahkan nasional. Faktanya, sekarang kita berhasil mengembangkan budidaya kopi arabika. Ini tentu sangat membanggakan," kata gubernur.

Gubernur juga mengatakan akan mengundang menteri perkebunan untuk panen kopi arabika di Lambar. "Coba foto dulu saya disampi pohon kopi ini. Nanti akan saya kirimkan dengan menteri perkebunan. Kalau sudah waktunya panen raya akan saya coba undang pak menteri perkebunan. Kita akan tunjukkan potensi kopi arabika di Lampung Barat ini," ungkapnya.

Penjabat Bupati Lambar Nukman menyampaikan terimakasih kepada gubernur yang telah ikut panen kopi arabika tersebut.

"Selama ini dikatakan sebagai kopi padang yang buahnya jarang-jarang. Dan Lampung Barat pernah mengalami kegagalan dalam pengemba gan kopi jenis ini di tahun 80 akibat adanya serangan antraknose dan nematoda," paparnya.

Nukaman menjelaskan, budidaya kopi arabika itu dikembangkan dengan metode tanam pagar oleh Ahmad Supriyono warga Kelurahan Sekincau.

Menurut Nukman, pada tahun 1980-an jenis Kopi Arabika pernah coba dikembangkan di Kabupaten Lambar. Namun gagal karena serangan penyakit antraknose dan nematoda.

"Berkat inovasi pak Supriyono dengan metode tanam pagar, akhirnya kopi arabika berhasil dibudidayakan di Lampung Barat. Semoga inovasi yang dilakukan pak Ahmad Supriyono menjadi motivasi kita semua dalam pengembangan budidaya kopi arabika. Sehingga, kelak Lampung Barat tidak hanya menjadi produsen kopi robusta nasional, tapi juga kopi arabika," harapnya.

Ahmad Supriyono menuturkan, awalnya budidaya kopi arabika tidak diminati para petani setempat. "Awalnya tidak ada yang minat tanam kopi arabika, karena kurang cocok dengan kondisi di sini. Tapi saya coba dengan  metode tanam pagar. Jarak tanamnya satu meter kali dua meter. Alhamdulillah,  tahu lalu hasilnya sudah mencapai 3,4 ton dengan luas tanah seperempat hektar. Tahun ini, saya targetkan sampai empat ton," harapnya. (**)